0821 1257 1589

Tribute To Almarhum (my best friend)

Rambutku kujual satu juta

Dulu waktu SMA rambut gw gondrong.

Tiap ada orang liat gw bawaannya mao motong rambut gw mulu.

Mulai dari nyokap sampe kepala sekolah gw selalu usaha supaya gw mao motong rambut gw.

Nyokap: wan mama punya uang jajan tambahan bulan ini bwt kamu 200rb

gw : wah boleh-boleh

 
Bokap : papa tambahin 300rb deh, tapi ada syaratnya!

Gw : apa??

bonyok: Cukur dulu rambut kamu

sebel-sebel

disekolah sama aja. Suatu hari gw dipanggil guru BP

BP : ibu tau kamu pinter (sensor), maka dari itu kamu beserta anak-anak lain kami bolehkan gondrong. Tapi, sepertinya kamu gak cocok deh (sambil muter-muter megangin rambut gw). Emm uang jajan kamu berapa?

Gw : apa hubungannya bu?

BP : ibu kasi kamu jajan gratis dikantin sampai 400rb mau?

Gw : cuma orang gila yang nolak bu!

BP : oke! Kamu boleh jajan sepuas kamu. Tapi, ntar kamu cukur yah!!

Gw :maaf bu, kebelet pipis….

suatu hari gw ditawarin buat ngerayain ultah gw yang ke 17 sama tmn2 gw

tmn2 : wan minggu depan kan loe ultah ke17 kan!

Gw : mang ngapa?

Tmn2 : kok gak ada kabar kek ato undangan??

gw : gak gw rayain. Gak punya duit.

Tmn2 : wah tuh kan sweet seventeen! Masa gak dirayain seeh!! gimana kalo kita ngumpulin duit buat ngerayain ultah loe! Gede-gedean deh!

Gw : ah yang bener loh!

Tmn2 : ya, kita kan sekelas ada 25 nih, kalo ngumpulin dana pasti gede kan. Tapi ada 2 syarat!

Gw : ah loe pada aneh!! nawarin pake sarat sgala. Ya udah apa saratnya?

Tmn : 1. loe harus punya pacar

gw : gampang…truss!!

tmn2 : yang ke2 loe harus cukur tuh rambut!!

gw : muke gila loe!!

suatu hari temen gw (alm.) tabrakan, dy langsung gw bawa ke RS. Dy mang bkn anak gaul kaya gw ato tmn2. Gw slalu ketemu dy tiap gw ke perpus. Kadang-kadang gw liat dy duduk dikantin sambil baca buku (tanpa jajan). Gw sedih ngeliat luka dikepalanya yang berlumuran darah. Gw langsung tanya-tanya dokter,termasuk masalah administrasi (karna gw yakin dy dr kalangan gak mampu). Dokter memvonis dy harus dioperasi secepatnya dan biaya operasi saat itu 2juta. Gw ngeyakinin dokter gw bisa bayar besok setengahnya. Padahal gw tau duit jajan gw cuma tinggal 100rb doang.

Gw akhirnya ujug-ujug nyukur rambut trus dateng ke bonyok gw

gw : pah, mah iwan dah cukur!! tapi, mana janjinya? Iwan butuh sekarang!!

nyokap : ada apa kok buru-buru! Ntar malem aja

akhirnya gw debat sama mereka tanpa ngasi tau apa yang sebenrnya terjadi, dan akhirnya gw bisa dapet duit walopun baru 600rb. Besoknya, pagi-pagi gw kerumah tmn gw(alm) bwt ngasih tau ortunya masalah sebenernya knp anaknya ngilang, sampe gw telat dateng kesekolah n diomelin BP, tapi pas BP ngomelin gw

gw : bu, saya kan dah cukur, mana janji ibu?

BP : kamu tuh ibu lagi marah masih sempet nanya itu, ya udah ntar ibu kasi tau kantin aja!

Gw : bagaimana kalo mentahnya aja bu?

Akhirnya dengan perdebatan panjang, gw bisa dapetin duit itu. Sampe dikelas gw juga nagih dan lagi-lagi harus debat, karna gw minta mentahnya.

Sampe di RS gw liat keluarga tmn gw lagi pada nangis. Tersentak gw kaget n ikut treak-treak sambil masuk kamar. ternyata tmn gw gak apa-apa, dy dah setengah sadar. keluarganya nangis krn gak punya biaya.
akhirnya oprasi dilakuin. dy sembuh tanpa kenapa-kenapa dokterpun mbantu kekurangan biayanya sekitar 25%. tapi ternyata dy gak sesehat yang gw kira, dy bohong, dokterpun bohong karna akibat kecelakaan itu….”gak ada yang tau kalo dy kena gegar otak” sampe selama 2 taun dy ngerasain sendiri sakitnya. sampe selama 2 taun dy abisin waktu dg kepura-puraannya. makasih, dlm hati gw ngamuk n memaki-maki “loe mang temen jahat wan” setelah itu akupun tersenyum (sampai jumpa diperpustakaan disorga ya!!)

Respond For " Tribute To Almarhum (my best friend) "